Himachal Pradesh: Jalan Raya Nasional Mandi-Kullu diblokir setelah hujan lebat

Jalan raya Nasional Mandi-Kullu telah diblokir setelah hujan deras di Himachal Pradesh, kata polisi distrik Mandi dalam pemberitahuan publik pada hari Minggu. "Diberitahukan bahwa kondisi cuaca buruk dengan hujan terus menerus dan banjir bandang di Khoti Nala dekat Aut telah memblokir Jalan Raya Nasional Mandi-Kullu," kata pernyataan resmi tersebut.

Diinformasikan lebih lanjut bahwa jalur alternatif ke jalan raya juga diblokir. "Jalan Raya Mandi-Joginder Nagar juga ditutup. Masyarakat umum/wisatawan yang melewati jalan raya ini disarankan untuk tidak tinggal di jalan yang berbatasan dengan pegunungan karena ada risiko tinggi tanah longsor/jatuhan batu", tambah pernyataan tersebut.

Menurut keterangan resmi, tol kemungkinan akan dibuka besok. Orang-orang yang terjebak di kedua sisi disarankan untuk kembali dan membuat pengaturan yang diperlukan untuk bermalam di kota-kota terdekat. "Mandi-Kullu NH 3 ditutup untuk pergerakan lalu lintas karena banjir bandang di dekat Hanogi. Administrasi waspada. Semua pejabat telah diperintahkan untuk mengelola situasi. Perintah telah dikeluarkan untuk menghentikan pergerakan kendaraan. Pergerakan akan dilakukan segera dilanjutkan," kata Arindam Chaudhary, Wakil Komisaris, Mandi.

Selain itu, Departemen Meteorologi India, pada Minggu, mengeluarkan peringatan cuaca untuk Himachal Pradesh selama lima hari ke depan. "Hujan lebat, badai petir & kilat kemungkinan besar terjadi di tempat-tempat terpencil di atas dataran, dan perbukitan rendah dan sedang pada tanggal 25 & 26 Juni. Banjir bandang kemungkinan besar terjadi di distrik Kangra, Mandi dan Solan; Kemacetan lalu lintas, jarak pandang yang buruk, dan gangguan pada pasokan listrik", kata departemen cuaca.

Menyarankan para petani untuk membuat pengaturan yang memadai untuk menghindari konsekuensi dari hujan, tambahnya, "Kerusakan dapat terjadi pada tanaman tegakan, tanaman buah dan bibit muda. Petani disarankan untuk membuat pengaturan yang memadai untuk menghindari dampak langsung dari hujan, guntur dan kilat pada tanaman baru. Petani disarankan untuk menjadwal ulang penyemprotan insektisidaā€¯. Secara signifikan, hujan yang terus menerus dalam 24 jam terakhir telah menyebabkan kerusakan parah di beberapa bagian Mandi. Beberapa kendaraan hanyut akibat banjir bandang di anak sungai di Janjheli di distrik Mandi.

Juga, ketinggian air di Sungai Beas yang mengalir melalui Mandi meningkat karena hujan terus menerus di daerah perbukitan. Dalam 24 jam terakhir, Mandi menerima curah hujan 64,4 mm. Bagian lain negara bagian itu juga mengalami kerusakan besar akibat hujan lebat. Ibukota, Shimla melaporkan hujan deras di tengah hujan lebat. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Go up